Syndrome One-it-is dan cara menghadapinya…

Buat sebagian orang, perempuan adalah mahluk yang menakutkan.

Serius… teman gw nanya… Bro, gimana sih caranya ngehilangin gugup sama gebetan. Kok gw gak pernah pede sih ketika ketemu dia. Salting mulu, serem gw dekat dia. Padahal di telepon biasa aja tuh… gimana neh?

Hahaha…

Pengalaman yang pasti pernah dialamin sama semua cowok. Gw tahu itu, gw juga sebagai cowok normal pasti pernah ngalamin. Bayangin dada lu berdegup kencang ketika ngelihat matanya, tangan lu gemetar ketika bersalaman dengannya, dan pikiran lu blank ketika mencium bau parfumnya… gila, lu salting depan dia! Dasar setan! Serasa pingin mati saja.

Selamat, lu baru saja kena sindrom oneitis. Ini adalah sindrom kejiwaan akut yang paling dibenci tiap cowok yang lagi PDKT sama cewek yang dia idamkan. Apa yang salah? Gimana cara ngatasinnya?

Ini yang bakal kita bahas. Gw bakal coba ngasih trik simpel to work it out… trik ini adalah apa yang gw praktekin dan coba praktekin ketika berhadapan dengan sindrom ini. Hope this will works also for you guys!

Pertama ayo kita DIAGNOSIS dulu apa masalahnya.

Menurut gw, masalah yang biasa terjadi adalah lu needy sama tuh cewe… lu ngarep ke dia.

Akibatnya muncullah sindrom akut oneitis yang disertai gejala :

1. Lu mengalami halusinasi akut. Akibatnya lu menganggap dia sebagai satu-satunya cewe terbaik yang bisa lu dapatin. Pasangan jiwa lu. She’s the one. The One-It-Is (dialah satu-satunya).
2. Akibatnya, lu seringkali mikirin dia, susah makan, susah tidur. Lu cuman bisa mengkhayal lu dekat dia. Lu bertekad akan berusaha sekuat tenaga ngejar dan dapatin dia. Apapun yang terjadi dia harus jadi milik lu.
3. Sialnya, pikiran kayak gini juga ngefek ke lu sendiri. Entah kenapa, karena lu pingin dapatin dia lu malah sering salting dan gugup depan dia. Hal ini terjadi karena sebenarnya lu takut kehilangan dia. Lu takut doing something wrong yang bakal bikin dia ilfeel dan ninggalin lu.
4. Pada tingkat yang lumayan parah, sindrom ini disertai dengan perasaan rendah diri yang aneh. Lu ngerasa kurang ganteng, kurang tinggi, kurang tajir, kurang pintar, kurang baek buat dapatin dia, buat jadi cowo dia. Apalagi saingan lu anak gaul naik Mercy semua. Lu dah jiper sendiri. Lu ngerasa gak yakin apakah lu bisa ngedapatin dia dengan diri lu sekarang.
5. Tingkat yang lebih akut lagi terjadi jika ternyata lu sama sekali belum pernah ngobrol atau kenal nih cewek. Lu cuman liat dia dari jauh dan cuman bisa ngiler doang (baca: “mengagumi”) ketika liat dia.
6. Efek nyatanya seringkali lu malah gugup, lu jadi jaim atau pendiam di depan dia. Atau bisa juga malah salting. Fokus lu kacau. Pikiran lu blank karena lu binggung pingin ngomong apa. Lu takut kalau salah ngomong dia marah dan lalu nyuekin lu.

Sebenarnya gejala, terutama gejala awal seperti halusinasi bahwa dia adalah pasangan terbaik lu dan lu takut kehilangan dia, diatas merupakan gejala yang sama yang dialami oleh orang yang mengidap sindrom kelepek-kelepek terutama karena terjangkit penyakit cinta. Yang menjadi masalah, bila dalam penyakit cinta sindrom itu diidap oleh kedua belah pihak, maka dalam sindrom one-it-is, gejala itu hanya diidap oleh satu pihak saja.

BUSHYEET!!!

Gila. Siapapun yang mengidap penyakit itu sudah kalah sebelum bertarung! Dia sudah keburu mengidap penyakit kelepek-kelepek sebelum berhasil bikin lawan kelepek-kelepek!!!

Selamat, kalau semua gejala diatas terjadi sama lu, berarti lu memang kena one-it-is yang akut.

Oke, sekarang gimana cara ngatasinnya?

Rahasia sebenarnya, sindrom oneitis bukanlah penyakit biasa. Sindrom oneitis adalah gejala kejiwaan yang berkaitan erat dengan pikiran lu. Sindrom ini kadang sedemikian akut sampai PUA jago macam Style dan Mystery sendiri ngomong : “Kalau lu kena sindrom one-it-is sama satu cewe, segera tinggalin cewe itu. Cari gebetan baru sesegera mungkin!”

Oke, itu nasihat ekstrim! Pertolongan terakhir ketika tiap usaha gagal dan kalau lu ke dokter pun lu gak bakal dapat hasil apa-apa. Tapi tenang, ada usaha lain kok… dan inilah yang akan kita bahas dalam postingan ini :

1. Hilangin halusinasi lu bahwa dia adalah cewek istimewa! Sadar bung!!! Dia bukan malaikat, bidadari khayangan atau tuan putri dari surga!!! Dia hanyalah cewe biasa, manusia biasa kayak lu dan gw. Dia gak menanti orang yang memujanya bagai bidadari. Dia menanti pangeran penakluk hatinya. Would you be the one?

2. Lu pikir dia adalah cewe paling cantik/lembut/pintar/keibuan/anggun/seru yang pernah lu temui? Lu salah besar Bung. Sebab dia bukanlah satu-satunya cewe di muka bumi. Dan ingat pepatah lama : “Diatas langit masih ada langit!” Gw berani jamin detik ini juga lu bakal bisa nemuin cewe yang lebih cantik/lembut/pintar/keibuan/anggun/seru dibanding dia. Sadar bung. Ada 6 milyar manusia di muka bumi dan separuhnya adalah cewek. Kalau lu pikir lu gak bisa nemuin satu aja yang lebih baik dari dia… jawab gw… boong amat! Sadar man! She’s just another pussy in this world of pussies!

3. Seperti gw bilang. Dia juga manusia biasa. Jadi kalau lu pikir bahwa cuman lu doang yang bisa gugup, salting dan insecure dengan diri lu sendiri, maka lu salah! Cewek juga bisa gugup dan insecure dengan dirinya sendiri. Dalam banyak kasus gw pribadi malah ngerasa kalau insecurity cewek kadang lebih parah dibanding cowo. Maka jangan heran sampai ada yang ngomong kalau cewe itu mahluk yang rapuh dan sensitif.

Contoh paling sederhana deh. Penampilan. Nyaris semua cewe yang gw jumpai gak pernah ngerasa puas dengan penampilannya. Jika badannya langsing jangkung seperti supermodel, maka dia seringkali merasa kalau terlalu kurus dan ingin gemuk. Namun jika badannya sexy bohay dan berisi, dia malah merasa terlalu gemuk dan ingin kurus. Inilah anehnya cewe. Tidak heran cewek senang sekali dandan. Berusaha berpenampilan secantik dan semenarik mungkin yang dia bisa. Kalau lu masih gak percaya omongan gw, coba sekali-kali ketika lu ketemu cewe paling cakep yang lu liat hari ini, lu komen aja: “rambut lu lucu ya, kusut gitu”. Pasti dia bakal rada shock… sambil nanya yang bikin rambutnya aneh apa. Kalau ada kaca mungkin dia sudah ngaca dan berusaha membetulkan penampilannya. Yup, itulah cewe!

So there’s still point to be insecure about yourself? Buat gak pede sama diri lu sendiri?
4. Simple Trick : Instead of thinking her awesomeness, think the opposite. Ini trik favorit gw. Kalau lu biasa mikirin betapa cantik/lembut/baiknya dia… coba pikirin kebalikannya. Cari kelemahannya. Mungkin lu bakal terkejut kalau lu berpikir dengan cara ini, maka tiba-tiba sang dewi berubah menjadi manusia biasa di hadapan lu. Lu bakal tiba-tiba tersadar kalau nih cewe hidungnya terlalu besar dibanding matanya. Kakinya terlalu kurus hingga malah keliatan kayak jangkrik (kejadian nyata : muncul di kepala gw ketika liat Luna Maya pakai leggings!). Kulitnya mungkin terlalu pucat atau udah turun (alias bermutu-bermuka tua). Atau masih suka pake cede yang ada gambar kartunnya kayak anak kecil padahal umur udah kepala 2. Sekali lagi gw bilang. Dia hanya manusia biasa Bung!

Itu trik yang suka gw pake ketika berhadapan dengan sindrom oneitis. Intinya lu harus nyadarin diri lu sendiri kalau lu cuman berhalusinasi. Lu cuman berkhayal tentang malaikat, bidadari khayangan atau tuan putri dari surga yang sebenarnya gak ada. Yang ada ya hanyalah manusia biasa, sama kayak lu dan gw. Jadi sebenarnya lu gak punya alasan buat gugup, salting atau takut kehilangan dia. Kalau dia pergi mang kenapa. Toh kita bisa cari yang lain kok.

Ya gak?

Sumber

Advertisements

4 thoughts on “Syndrome One-it-is dan cara menghadapinya…

  1. aaaahahahahahahahaaaaaaaaa…

    segitunyaaaaaa…….. 🙂

    yup setujuuuu…..
    ga ada yg sempurnaaa…

    tp..
    kalo cari gebetan baruuuu….
    ada kemungkinan The One It Is lg g?

    hehe…

  2. Pingback: Kepada siapa ku harus bercerita? « eSDhee weBlog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s